Mirip Serdadu

Ikut Lomba PBB

Saya sebenernya nggak nyangka bisa ikut lomba PBB (Peraturan Baris-berbaris) kaya gini. Orang tua saya pun mungkin agak heran kenapa saya bisa dipilih, padahal kan saya suka bungkuk waktu itu. Aneh emang, kenapa bisa dipilih.

Bener-bener deh saya nggak ada niatan buat ikut kaya gituan, tapi karena udah terlanjur kepilih ya udah deh jalanin aja. Masa iya udah dipercaya tapi nggak diseriusin? Kan nggak mungkin.

Jadi gini ceritanya. Sekitar pertengahan bulan Oktober 2016 yang lalu, saya tiba-tiba aja dapet dispensasi dari sekolah buat nggak ngikutin pelajaran. Saya bener-bener nggak tau itu dispen apa, eh ternyata itu dispen buat latihan PBB.

Awalnya saya agak kaget, kenapa kepilih buat ginian? Kata temen saya sih, saya direkomendasiin buat ikut sama ketua OSIS. Jujur banget sejujurnya, saya sebenernya bener-bener nggak niat sama sekali.

Udah banyak kegiatan organisasi, udah kelas 12, eh malah ikut kaya ginian. “Hasem”, mbatin saya.

Karena udah kecebur masuk air, dengan perasaan terpaksa dan muka sayu, saja akhirnya ikut.

Latihan pertama itu buat seleksi lomba PBB di lapangan basket. Untuk waktu dispennya sendiri 2 jam pelajaran terakhir, jadi agak sore gitu.

Dari 3 atau 4 hari seleksi, saya pernah bolos. Selain karena faktor malas, saya sama Dedi (temen kelas) juga ada rapat organisasi.

Di hari berikutnya, saya sama Dedi ikut latihan lagi. Untungnya sih nggak dimarahin sama Bu Goning (Guru Olahraga alias Pelatih) waktu itu.

Peserta seleksi dibariskan, terus diberi instruksi “Yang pundaknya dipegang, nanti keluar barisan otomatis”. Saya jadi deg-degan dong. Kirain saya bakal kena pegang, eh ternyata enggak. Itu berarti, saya lolos seleksi.

Alhamdulillah.

#Sesi Latihan


Saat awal-awal latihan, kita masih banyak salahnya. Masih belom bener dan suka keliru.

Waktu 2 minggu, saya merasa banyak banget ketinggalan materi pelajaran. Padahal waktu itu tugasnya cukup banyak loh. Tapi yah, mau gimana lagi.

Selama 2 minggu itu, kami ber-sembilan-belas orang bener-bener belajar bareng. Mempraktekkan berbagai macam gerakan PBB, baik itu dari gerakan dasar hingga variasi.

Keringat ngucur ke seluruh tubuh, badan pegel-pegel, badan bau kecut. Tak lupa, badan yang dulu agak kuning langsat berubah jadi sawo gelap. Haha, dijemur di siang bolong emang jadi metode paling ampuh buat mirip kaya orang Afrika.

Untungnya, kami dikasih makan siang gratis. Jadi bisa lebih hemat pengeluaran deh hehe.

#Hari Lombanya


Waktu yang ditunggu-tungggu tiba. Lomba yang diadakan 3 hari berturut-turut dengan jenjang SMP, SMA dan SMK se-Kabupaten Banyumas akhirnya dilaksanakan. Kami dapet nomor undi 51 dan unjuk gigi pada hari ke 3.

Kamis, 10 November 2016 – Saya berangkat pagi-pagi ke sekolah. Selanjutnya saya kumpul sama temen seperjuangan dan langsung nyiapin perlengkapan. Habis itu kami latihan sebentar di aula, terus minta izin ke Kepala Sekolah SMK Negeri 1 Banyumas.

Lomba PBB, Problem ?

Usai pamitan, kami akhirnya berangkat ke GOR Satria Purwokerto. Rasanya agak deg-deg-an juga sih.

Sesampainya di sana, kami nungguin antrian lomba yang dimulai sekitar jam 08.00 WIB. Nomor undi pertama saat itu adalah 22 (rada lupa), dan kami sehabis nomor undi 27 (rada lupa juga).

Setelah nomor undi itu melakukan aba-aba variasi, kami langsung mempersiapkan diri di lapangan lomba. Dan beberapa menit kemudian, kami melaksanakan lomba.


Persiapan Lomba

Awal mulanya kami masuk lapangan, terus laporan danton ke juri. Habis itu periksa kerapian dan melakukan aba-aba sesuai instruksi.

Laporan Danton (Komandan Pleton) kepada Dewan Juri

Yang saya rasain waktu itu : grogi dan takut salah. Mau hormat aja tangan gue gemeter terus. Bener-bener nggak bisa tenang. Kaki saya juga sama. Gemeter. Bener-bener tekanan di lapangan itu berasa banget.

Tapi dibanding sesi latihan, pas lomba, kami jadi semangat banget. Entah kenapa. Suara kami bener-bener keras, sampai-sampai gema-nya kedengeran.

Semangat sih semangat, tapi itu malah jadi bumerang buat kami. Saking semangatnya kami kadang melakukan kesalahan baik itu disengaja maupun tidak.

Antara semangat, tekanan dan gerakan aba-aba itu kurang sinkron. Waduh duh...

But, it’s ok...

Yaps, kami jalanin semua aba-aba sesuai sesi latihan. Dan menurut kami pribadi, lomba kami itu cukup baik. Jauh lebih baik saat kami latihan.

Habis itu kami istirahat dan liat sekolah lain lomba. Ada yang lebih bagus dari kami ada juga yang mungkin kami lebih bagus dari mereka.

Selanjutnya, kami ngadain foto bareng di lingkungan GOR Satria.

gak nyangka ikut lomba PBB

gak nyangka ikut lomba PBB

gak nyangka ikut lomba PBB

gak nyangka ikut lomba PBB

gak nyangka ikut lomba PBB

gak nyangka ikut lomba PBB
 

Kegiatan lomba selesai dan akhirnya kami pulang. Sebelumnya, kami mampir dulu makan Ayam Penyet Surabaya di deket GOR.

Lomba PBB, Problem ?

Jadi udah lega banget tuh waktu itu. Foto udah, makan udah, tinggal pulang ke sekolah deh.

Untuk pengumumannya sendiri saat itu belum diumumin secara langsung ya. Tapi baik menang atau kalah, saya sih nggak terlalu mikirin ya. Yang jelas, kami udah usaha semaksimal mungkin.

Waktu di sekolah, kami evaluasi, foto bareng lagi sama liat video lomba tadi.

gak nyangka ikut lomba PBB

gak nyangka ikut lomba PBB

gak nyangka ikut lomba PBB

Habis itu...... ya udah. Kita pulang ke rumah. 💪

Itu berarti, cerita ini berakhir. 
Mutihna rai wulanan, digawa baris sedina dadi ireng maning! 😱
Terima kasih sobat Fauzi - Reyvaldy - Maulana - Muklis - Catur - Krisna - Dedi - Riris - Selvi - Nadia - Puspa- Novel - Mega - Arifin - Avin - Sulton - Yogo - Aldo yang udah berjuang bersama.

Terimakasih juga untuk Kepala Sekolah, Bu Goning dan Pak Ridho yang udah bimbing kami sampe sejauh ini. Maafkan kami juga kalau mungkin sering bikin gemes dan marah bapak/ibu. Terimakasih banyak semuanya. 👍

See you on the top!

3 komentar

Silakan berkomentar :)