Pernah Pramukaan

Pernah Pramukaan

Setelah sekian lama, akhirnya saya bisa bebas dengan urusan organisasi. Saya udah bisa ngerasain ‘bali gasik’ dan bisa lebih serius belajar haha. Memang ada suka dukanya sih lepas dari organisasi.

Ya, begitulah hidup. Kadang sulit menafsirkan moment manis dan pahit, sesulit nebak isi pikiran cewek.

Sebelumnya saya mau ngasih prolog terlebih dahulu..

[PROLOG]


Sewaktu kadar ganteng saya masih tinggi, sewaktu SD, saya mulai kenal dengan pramuka. Salah satu moment tak terlupakan sewaktu SD yaitu sewaktu saya ikut pesta siaga. Seneng sih, kita bisa asik-asikan gitu. Konyol lah kalo diinget-inget lagi. Kalo nggak salah saya pernah ikut pesta siaga 2 kali. Dan alhamdulillahnya, #NGGAKJUARA.

Lain cerita sewaktu saya ikut penggalang. Kelas IV atau V (lupa), saya ikut lomba LT 2 di Piasa Kulon, Somagede. Kegiatan itu juga nggak kalah asik dan alhamdulillahnya bisa dapet Juara Harapan II.

Saya menyimpulkan bahwa, ikut pramukaan di SD itu asik banget. Ibarat main-main gitu. Tingkat bahagianya itu begitu terasa, sungguh.

Beda lagi pas SMP. Saya entah kenapa berubah dari yang suka pramuka jadi nggak suka sama sekali. Saya bahkan suka bolos. Sewaktu SMP, saya bener-bener nggak ada gairah ber-pramuka-an sama sekali.

Cerita pun berlanjut sewaktu saya masuk SMK dan ketemu lagi sama pramuka. Sialnya, ekstrakurikuler pramuka menjadi FARDHU KHIFAYAH buat kelas X.

Karena hukumnya FARDHU KHIFAYAH, maka dengan terpaksa saya ikutin kegiatannya. Kalau misal ada Larut (Latihan Rutin) pramuka, ya dibawa asik aja. Padahal ya, nggak niat-niat amat.

Kegiatan besar juga asal ngikut aja, biar nggak kena hukuman sama kakak dewan. Btw, kakak dewannya waktu itu galak-galak banget. Jadi setengah sebel sama ngeri. Makanya, sangat penting untuk jadi adik kelas yang manut.

Saat kelas X sebenernya saya rada males ikut kayak gituan. Panas-panasan, harus pake inilah pake itulah, suruh cepet-cepet pula. Hadeh. Nyebelin.

Tapi, walau banyak deritanya, ada juga moment asik dari pramuka. Salah satu yang paling asik yaitu sewaktu kemah bhakti karena suasananya berbeda. Jauh lebih asik dari kegiatan sebelum-sebelumnya. Kakak dewan juga jadi nggak galak-galak lagi. Ramah-ramah. Kegiatan kemah bhakti ini kami harus nginep selama 3 hari 2 malam, lokasinya tetap di pangkalan SMK Negeri 1 Banyumas.

Dari kegiatan kemah bhakti, saya kok rada sadar. Ada asiknya juga ikut pramuka ya, nggak seperti #nighmare seperti sebelumnya.

Seiring berjalannya waktu, saya akhirnya naik kelas XI. Entah kenapa, saya mikir kalau kehidupan SMK saya itu biasa-biasa saja. Belum ada yang bisa dibanggain dan hidup terasa lempeng-lempeng aja.

Saya larak-lirik temen dan ternyata ada yang sedang ikut CDA (Calon Pengurus Dewan Ambalan). Wah keren tuh mau jadi Dewan Ambalan. Bisa banyak belajar juga.

Mereka aja mau, kenapa saya nggak mau ya? Setelah perenungan yang cukup panjang dan entah kenapa, saya bilang “jane aku ya kepengin” ke temen saya. Waktu itu sih masih ragu-ragu dan kurang yakin sih.

Sialnya, temen yang ikut CDA tadi malah mojokin saya. Agak maksa gitu buat ikut, tapi ya sudahlah. Akhirnya saya coba ikut seleksi CDA untuk pertama kali.
Btw, sebelum ikut CDA, saya juga pernah ikut seleksi CPO (Calon Pengurus OSIS). Sayangnya, saya menyudahi niatan jadi anak OSIS karena banyak pertimbangan.
Niatan saya masuk CDA mungkin karena ingin nyari pengalaman dan belajar memperbaiki diri. Seleksi demi seleksi akhirnya saya jalanin bareng rekan seperjuangan saya.

Hingga akhirnya, kami ikut bantu-bantu di kegiatan besar. Kegiatan besar pertama adalah Penerimaan Tamu Ambalan. Intinya sih untuk memperkenalkan siswa baru kelas X mengenai pramuka penegak di Ambalan.

Saya bantu-bantu sebisa saya. Bergerak kesana kemari, bantu ini bantu itu. Kaki saya juga mati rasa. Cape, sungguh cape.

Ternyata gini amat ya rasanya jadi bagian dari panitia kegiatan besar. Capenya bener-bener ga da obat. Maklum sih, kan kegitan besar pertama jadi panitia.

Habis kegiatan PTA, ada lagi kegiatan PBA (Pencarian Badge Ambalan). Inti kegiatannya untuk melatih kelas X memaknai arti perjuangan dalam mencari badge ambalan.

Dari kedua kegiatan besar itu, saya bisa belajar apa itu arti perencanaan, arti kerja sama dan waktu.

Sehabis kegiatan besar, masih ada seleksi lagi.

Ternyata jadi Dewan itu nggak mudah ya. Harus totalitas.

Cape iya, mikir iya, pembentukan karakter iya, fisik iya, lengkap pokoknya.

Hingga akhirnya tanpa saya sadari, tanpa saya duga, saya kepilih jadi Pengurus Dewan Ambalan.

Nggak nyangka banget saya bisa jadi dewan. Belum lagi, saya kepilih jadi ketua di bidang Kajian Pramuka. Wagelazeh, why me?

Selang beberapa hari, saya dan temen-temen akhirnya resmi dilantik jadi dewan setelah Sertijab (Serah Terima Jabatan). Serah jabatan ini dilaksanakan dalam kegiatan Reorganisasi dan LDK (Latihan Dasar Kepemimpinan) tanggal 6, 13, 14 November 2016. ----- > Kalo nggak salah

Kami, jadi dewan.

***

[JADI DEWAN]


Dewan Ambalan Pandhu-Kunthi SMK Negeri 1 Banyumas Periode 2015/2016

Jadi dewan ambalan itu berat. Nggak semudah mengorek sebongkah upil dari hidung, nggak semudah membersihkan ‘cilokh’ dari kelopak mata. Nggak semudah itu!

Kami harus nyusun rencana matang-matang, survei lokasi, buat proposal, ngatur keuangan, latihan, perizinan, perlengkapan dan masih banyak lagi. Semua itu harus berjalan dengan lancar dan berjalan tepat waktu.

Kegiatan seperti latihan rutin maupun kegiatan besar, harus bisa terlaksana dengan baik. Memang sih ada beberapa kesalahan yang kami buat, tapi itu kami jadikan sebagai ‘proses belajar’. Dewan nggak sesempurna itu bung, pasti ada kesalahan yang diperbuat.

Selama 1 periode jabatan, kami mengalami banyak moment. Kita asik-asikan bareng, absurd bareng, ngelawak bareng, bully bareng, konyol-konyolan bareng, makan bareng, nyusun jadwal bareng, stress bareng. Berasa ke-jomblo-an saya waktu itu melebur dengan rutinitas semacam itu.

***

[KESAN]


Banyak kesan yang kami rasakan ketika menjalani menjadi seorang Dewan Ambalan. Sungguh kalau diceritakan kembali, bikin hati ini trenyuh.

Dewan Ambalan Pandhu-Kunthi SMK Negeri 1 Banyumas Periode 2015/2016

Sebenarnya, ada banyak pengalaman yang berkesan selama jadi dewan. Misalnya ini nih:

1. Paling berkesan pertama : sewaktu saya jadi ketua panitia kegiatan besar, yaitu pelantikan bantara. Anehnya kenapa temen-temen memercayakan ketua panitia sama saya, kenapa nggak yang lain aja dulu? Tapi, nggak apa-apalah. Saya manut.

Kami susun rencana matang-matang dan pada hari pelaksanaan, nggak banyak masalah yang terjadi. Mungkin ada beberapa kendala, tapi itu masih wajar.

2. Selanjutnya, kemah bhakti. Acara semacam nginep ini memang selalu asik dan ditunggu-tunggu. Kita juga nggak terlalu spaneng bawaannya, asik sungguh.

Kemah Bhakti Ambalan Pandhu-Kunthi SMK Negeri 1 Banyumas Periode 2015/2016

3. Ini nih yang paling seru bin konyol. Jadi tuh, kalau saya pulang sore suka nggak ada bus. Karena itu, kami putar otak buat nebeng sama mobil pick-up atau truk yang lewat. Saya sering naik bareng dewan jurusan Banjarnegara dan kami bahagia karena itu. Moment konyol sewaktu SMK yang hanya ada satu kali seumur hidup.

4. Oh iya, pernah juga saya sama Dedi jalan pulang sejauh 1 km karena nggak ada bus dan nggak ada pick-up yang lewat. Dan saat di Sokawera, tiba-tiba ada Anjing! Sueran, waktu itu saya bingung banget. Mau lari bawa laptop, mau diem si Anjing udah sangat #BARBAR dengan lolongannya. Jaraknya juga cuman 1 meter di depan saya. Sungguh udah gelap, sepi lagi. Kalau Anjingnya 1 sih nggak apa-apa, lha ini kisaran 4-5 Anjing gede-gede, gimana nggak takut? Untungnya, masih ada pemiliknya di situ. Kalau nggak? Waduh nggak tahu bagaimana ceritanya tuh. Konyol banget lah pokoknya haha...

5. Sewaktu PKL, saya merasakan sensasi yang kurang mengenakkan. Udah banyak pikiran di PKL karena masalah mulu, eh ada urusan pramuka yang harus diselesein. Belum lagi, saya ditolak Google AdSense berkali-kali waktu itu. Ruwet deh rasanya. But, masih ada tanggung jawab yang harus diurus. Jadi saya sebisa mungkin membagi antara tanggung jawab yang ini dan yang itu.

***

[CERITANYA KANGEN]


Dewan Ambalan Pandhu-Kunthi SMK Negeri 1 Banyumas Periode 2015/2016

Dulu pas jadi dewan ada rasa pengen cepet-cepet selesai, eh sekarang kebalikannya. Jadi kangen ruang pramuka, kangen puyeng ngurus tanggung jawab, kangen kumpul bareng, kangen rapat, kangen wifi-an, jadi serba kangen pokoknya.

***

[SPECIAL THANKS]


~ Bidang Kajpram 2015/2016 ~ 

Dewan Ambalan Pandhu-Kunthi SMK Negeri 1 Banyumas Periode 2015/2016
Simus - Iin - Asrur - Ismi - Rohmi

Makasih buat satu periode-nya. Sori ya kalau ada salah tutur kata atau tindakan yang kurang berkenan. Great job!

***

[BIG THANKS]


~ Dewan Ambalan Pandhu-Kunthi SMK Negeri 1 Banyumas Periode 2015/2016 ~
Di balik layar, ternyata sisi-sisi kami begitu berbeda dari keliatannya. Beberapa diantara kami, punya sudut-sudut yang susah untuk ditafsirkan. Karena bagaimanapun, kami punya corak yang berbeda antara satu dengan lainnya.

1.    Ade Cahya Ningsih 

Ade Cahya Ningsih

* Bocah yang satu ini kadang lucu, kadang nyebelin. Ngatain saya ‘haho’, padahal doi sendiri? Hmmm. Doi ini suka anime, suka nulis wattpad juga. Sialnya, kalau lagi pramukaan kepribadiannya agak berubah. Entahlah, seperti kesambet. Seperti bukan doi yang sebenernya. Seperti tampak asing. Meski begitu, doi ini pinter loh. Doi berhasil menyabet Juara 3 Kelompok Pelajar Sadar Hukum Tingkat Kabupaten. Turut berduka bangga πŸ˜‚

2.    Annisa Eva Ayuning Thiyas

Annisa Eva Ayuning Thiyas

* Ni makhluk nih, nyebelin banget loh. Kalau makhluk ini kumat, sungguh tingkat nyebelinnya naik jadi 2x lipat. Makhluk ini suka bajak akun Facebook saya dan suka bikin status “Aku ganteng”. Sebelnya itu kenapa nggak bilang langsung aja ke saya bahwa ‘saya ini ganteng’? Kenapa malah bajak dan bikin status? Kan aneh kan, haha. πŸ˜‚

3.    Aris Stianto

Aris Stianto

* Doi nih mirip sama Baymax di serial animasi BIG HERO. Empuk banget buat sandaran loh. Berguna juga buat berteduh kalau lagi panas-panasan. Selain itu, kalau doi lagi marah ekspresinya lucu. Bukannya bikin takut, saya malah suka ketawa-ketawa mbatin. Lucu-lucu gimana gitu. But, dibalik itu, doi ni pinter banget loh. Sering dapet ranking di kelas. Saya juga suka nyontek doi kalau ada PR, soalnya doi rajin sih. Haha. 😎

4.    Asrur Rifa

Asrur Rifa

* Jomblo. Sudah sunat. Perjaka. Kelahiran Bandung 1999. Lagu favorit “Sudah Terlalu Lama Sendiri – Kunto Aji”. Processor kadang kongslet. Bisa nego. Berminat ? Hubungi 085210216xxx 😍

5.    Avin Agustianto

 Avin Agustianto

* Doi ini nih Biker, kaya Boy Anak Jalanan gitu lah. Sialnya, doi ini punya humor yang tinggi. Kalau doi nglawak itu suka kelewatan, kelewatan sampe bikin perut saya mules. Apalagi kalau doi lagi sama Dedi, waduh ga da obat pokoknya! Selain jago nglawak, doi ini jago motorik, olahraga dan gerakan tubuh. PPB-nya bagus. Tulisannya juga rapi.

6.    Berliana Dwi Cahyani Mutia 

Berliana Dwi Cahyani Mutia

* Banyak yang memanggilnya “Siber”. Doi ini doyan banget selfie, yah anak hits dan kekinian emang gitu lah. Dulu sering pulang bareng, bahkan pernah naik pick-up bareng kalau nggak salah. Meski cerewet, doi ini tetap asik sesuai kadarnya. Doi ini enak buat ngobrol, tapi kadang suka nyebelin juga sih. Intinya doi kadang nyebelin banget, kadang juga asik banget.

7.    Chusnul Chotimah

Chusnul Chotimah

* Dulu doi pernah dipanggil Samsul sama kakak dewan sewaktu masih CDA. Haha, itu lucu banget loh sueran. Oh iya, doi juga suka banget K-POP dan oppa oppa Korea. Hmmm… 😬

8.    Dedi Subarno 

Dedi Subarno

* Rambutnya sering klimis. PPB-nya bagus. Punya 2 kepribadian ganda. Di pramuka cukup berwibawa menurut saya, tapi pas di kelas jangan ditanya. Ngelawaknya suer, mirip banget Avin. Kalau dua makhluk ini bersatu, emang tingkat ngalawaknya udah di strata tertinggi. Oh iya, doi nih temen sebangku saya dan temen SMP juga. Udah soib banget lah sama doi pokoknya.

9.    Dian Ari Safitri 

Dian Ari Safitri

* Doi ini kadang jutek pas lagi jutek. Suka bikin video nggak jelas dan unfaedah. Tapi doi pinter bahasa Inggris (Juara 3 Debat Bahasa Inggris Tingkat Kabupaten) loh. Doi juga aktif banget saat forum seperti rapat dan diskusi. Doi juga sering share SMS informasi meski kadang nggak saya bales, haha makasih loh ya. πŸ‘πŸ‘πŸ‘

10.    Dwi Indrianingsih

Dwi Indrianingsih

* Bocah ini bisa gesrek juga loh. Kadang lucu sendiri, kalau saya ngeliatnya. Btw, bocah ini satu bidang sama saya dan ngebantu banget buat KajPram. Bocah ini juga rajin dan tulisannya rapi.

11.    Dwi Listiani Wulandari

Dwi Listiani Wulandari

* Doi suaranya yang keras. Kalo marah, ya tambah keras deh suaranya. Makanya jangan sampe bikin doi marah. Selain itu, doi aktif banget loh di pramuka. Ntaps!

12.    Erlina Lafita Sari 

Erlina Lafita Sari

* Anak pemasaran. Kalau Wi-Fi lemot atau not access, ini anak dermawan, suka bagi-bagi paketan buat teathering. Wuenak tenan.

13.    Fajar Yulianti 

Fajar Yulianti

* Hobi nyanyi. Lumayan kreatif. Pinter ngatur waktu. Sering bikin jadwal kegiatan.

14.    Fani Silvianti 

 Fani Silvianti

* Doyan nangis. Ceria, cukup asik. Sering bilang “Kaya pocung tanpa greget.”

15.    Fauzi Abdullah 

 Fauzi Abdullah

* Suaranya kaya bapak-bapak, gede. Aktif pramukaan. PPB-nya bagus. Pinter ngomong. Suka anime & film. Tukang ngritik. Tukang gambar dan desain. Bahasa Inggrisnya lumayan.

16.    Febika Hapsari 

Febika Hapsari

*  Haha dewan ini mungkin yang paling lucu dari semua dewan. Doi bisa kaya laki kalau pas lagi laki, tapi sueran asik banget loh kalo diajak ngobrol. Tipikal bocah yang lucu & humoris. Ngerti mantan saya. Sering naik pick-up/truk bareng sama saya. Doi suaranya juga lucu banget, apalagi pas teriak-teriak “kazu kazu”. 😁

17.    Fenty Noer


 Fenty Noer

* Mantan pacar satu ekstra, ekstra silat. Vakum gara-gara milih pramukaan. Punya kembaran di sekolah. Kalo mau ulangan punya banyak kisi-kisi. Josss, bantu saya bangetπŸ˜‚

18.    Indah Setya Lestari

Indah Setya Lestari

* Doi ini seperti-nya banyak yang nge-fans. Tulisannya bagus banget. Kalau lagi bete atau marah nyebelin banget menurut saya. Tukang ngerumpi, apalagi kalo bareng sama Siber, mending saya pergi sejauh-jauhnya, berisik banget, nggak kuat kadang ni kuping. Yah, karena jujur dan blak-blakan itu baik. Haha peace πŸ˜†

19.    Isnaeni 

Isnaeni

* Urusan duit doi jagonya. Nggak neko-neko. Sederhana. Pendiam, nggak suka baper apalagi marah. Suka pulang bareng naik pick-up/truk kalau nggak ada bus.

20.    Krisna Novanda Adi Saputra

Krisna Novanda Adi Saputra

* Udah bisa jadi bapak-bapak. PPB-nya bagus. Pinter, apalagi matematika. Kadang saya heran ni anak makan apa πŸ˜‚ Kalo jadi kiper jarang tembus, kaya benteng ni orang. Atos lik πŸ’ͺ

21.    Luvita Dwi Rejeki 

 Luvita Dwi Rejeki

* Tukang ngelawak, fresh banget kadang. Jago stand up, tapi nggak pernah nunjukin bakatnya pas jadi dewan. Saat ini mungkin doi nyesel πŸ˜‚

22.    Mei Moko 

Mei Moko

* Blogger sama kaya saya. Bocah kamtis tapi doyan pramuka. Dedikasinya luar biasa terhadap keluarga PKL-an. Suka distro. Pas MOS lucu banget, terlalu bocah, tapi sekarang sama bahkan lebih tingginya dari saya. πŸ‘

23.    Osi Riskiana Rahayu

Osi Riskiana Rahayu

* Saya suka banget pas doi jadi dirijen, suaranya merdu, keren. Baik hati, maklum sering utang pulsa saya πŸ˜‚

24.    Reyvaldy Alfida Yanur

 Reyvaldy Alfida Yanur

* Jomblo. Sudah sunat. Tinggi 177 cm. Like Computer and IT. PPB-nya bagus. Doyan liat meme sama 1cak. Kolektor film & anime. Pinter main gitar. Terkadang melakukan hal absurd yang tidak bisa masuk di akal. Normal Jaya. Tertarik ? Minat serius hubungi 081329572xxx. COD Prapatan Buntu πŸ˜‚

25.    Riris Yuninda 

Riris Yuninda

* Pinter. PPB-nya bagus. Pemikirannya tentang organisasi 11 12 sama saya. Kalau ngeledek doi nggak mau kalah. Keras kepala. Makanya suka tek panggil “Ratu” ----  > the queen of headhard. Ngeselin πŸ˜’

26.    Riskika Indriani 

Riskika Indriani

* Suaranya lucu menurut saya. Cekatan kalo nolong orang yang lagi sakit. Mantap Wa' πŸ‘

27.    Rohmi Zulfan Azizah

Rohmi Zulfan Azizah

* Entahlah, kadang saya juga bingung sendiri sama ni anak. Terheran-heran pake banget. But, doi cukup care sama saya. Doi juga sering bantu saya kalau lagi kumat. Terimakasih nak πŸ‘

28.    Salsa Agastia Anggraeni

 Salsa Agastia Anggraeni

* Dewan yang paling pendiam, jarang ngomong. Kalem. Nggak suka kucing. Punya Handycam.

29.    Septi Prastiya Yanti 

Septi Prastiya Yanti

* Kalo bicara saya harus mikir dulu, maksudnya apa ya #JadiHerpSeketika πŸ˜‚ Suka pulang bareng naik pick-up/truk kalo nggak ada bus. Terimakasih sering nge-share sms walau kadang nggak saya bales πŸ‘

30.    Siska Yuni Nurfianti 

Siska Yuni Nurfianti

* Hobby nyanyi. Temen se-SMP. Kadang mbonceng motor kalo nggak ada bus dan nggak ada siapa-siapa. Yah saya berasa jadi jomblo terisolir saat itu. Btw, makasih ya πŸ‘

31.    Siti Kurniasih

Siti Kurniasih

* Suaranya lantang. Anaknya periang, suka mbanyol. Ikut saka kalpataru jadi mungkin cinta banget sama lingkungan. Patut ditiru. πŸ‘

32.    Siti Muslimah

Siti Muslimah

* Hmmm, “Apa sih fa ?”, “Raine fa lah, dikondisikan !”, “Suaranya dikondisikan ! ”,”Biasa bae mbok fa !”, “Heh, deleng raine Rifa πŸ˜€. Kata-kata mu masih saya ingat baik-baik nak. Terimakasih ya πŸ‘

33.    Taufik Maulidi 

Taufik Maulidi

* Suka foto bus. Maniak bus. Anak BMC. Om telolet om. Mottonya “Jika Anda ingin menyalip orang di depan Anda, pastikan tidak ada halangan ! Maka Anda mulus sampai di depan."

Kalo jalan lucu, apa banget. Jepretan fotonya keren. Jomblo tapi gebetannya banyak, saya kagum. Dompetnya tebel, kadang iri πŸ˜‚

34.    Trismiati

Trismiati

* Suka selfie. Suaranya lucu, melengking gitu. Cerewet. Tapi siap bantu saya kalau lagi butuh. Terimakasih ya nak πŸ‘Œ

35.    Winda Rizki Ayuningrum

Winda Rizki Ayuningrum

* Bisa main gitar.  Kalau diliat keliatan lemes, lesu dan lemah gemulai πŸ˜‚ Makanya doi ini kalem banget. Dan mungkin, jadi anak paling sabar kayaknya di dewan. Pinter, rata-rata rapotnya juga bikin saya garuk-garuk kepala. Juara 1 LKS Akuntansi Tingkat Kabupaten. Terlalu keren. πŸ‘

Terakhir,
“Kita mungkin nggak cinta pramuka, tapi setidaknya ada sedikit rasa kepedulian dalam benak kita untuk pramuka, entah kontribusi sebesar atau sekecil apapun itu, bagaikan kobaran atau sepercik api dalam api unggun yang kian menari-nari.”
Terimakasih sobat,

Dewan Ambalan Pandhu-Kunthi SMK Negeri 1 Banyumas Periode 2015/2016

Selamat berjuang meraih cita-cita dan impian kalian masing-masing,

5 komentar

  1. Alhamdulillah, artikel yang luar biasa, mengingatkan kenangan lama.. Saya merasa terharu saat membacanya nak.. Lanjutkan!!! ☺

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih komennya, oke :v
      Jangan terlalu baper ya :v

      Hapus
  2. Mantap jiwa πŸ˜‚ aku terhura uhhh πŸ˜‚

    BalasHapus

Silakan berkomentar :)