Coretan Masa SMK

Nakal Rusuh Sampai Mavok

Sehabis nulis “Tiga Tahun Bersama Kalian”, grup watsap Alumni yang awalnya kaya kuburan tiba-tiba aja berubah jadi kaya pasar.

Artikel kampret itu malah ngebuat kekangenan kita menjadi-jadi. Hal-hal paling memorable sewaktu SMK jadi topik paling seru untuk dibahas waktu itu.

Ada yang ngetik inilah, ada yang ngetik itulah. Saling sahut-sahutan. Jadi, banyak banget yang ngingetin sama momen-momen langka itu.


Sekali lagi, artikel ini bakal throwback sejenak ke masa lalu. Mau mengingat dan menikmati indahnya kenangan putih abu-abu yang konon katanya adalah masa-masa terbaik saat remaja.

Kelas TKJ 2 sebenernya nggak nakal-nakal amat, cuman rada heboh dan soplak aja. Yang rusuh banget ada, yang kalem banget juga ada. So, balance lah.

***

Kita akan mulai dari kelas 10


Waktu itu, kita kayaknya emang masih nurut banget. Muka-mukanya juga masih polos, jerawat pun hampir nggak ada. Masih pada bersih, kinclong dan kinyis-kinyis. Kita juga berasa nggak ada beban, adem ayem gitu.

Ada PR ya dikerjain, nggak ada ya main-main. Kalau jam pelajaran kosong ya nonton film, main game dan atraksi-atraksi nggak jelas. Ini semua kita lakuin buat ngilangin kegabutan yang semakin menguliti tubuh kita.

Nggak ada tuh yang baca buku sewaktu jam kosong, paling pura-pura aja. Kalau pun ada, itu mah lagi ngerjain tugas yang belum dikumpulin. Haha~

Pengalaman TKJ 2 SMK N 1 Banyumas angkatan 2015 - 2017

Sewaktu jam kosong inilah, kita sering dimarahin guru karena kelas sebelah lagi pelajaran. Bahkan pernah, suara kita-kita ini menembus ruang guru yang jaraknya aja cukup jauh.


Udah fix-lah, kita emang langganan kena semprot untuk urusan yang satu ini.

Meski suka rusuh, kita juga sayang sama wali kelas loh. Buktinya, sewaktu jamannya Pak Arya dulu, kita sempet ngasih kejutan ulang taun.

Dan, ini hadiah dari kita....

Pengalaman TKJ 2 SMK N 1 Banyumas angkatan 2015 - 2017

Haha parah banget ya. Saya nggak ikut-ikutan sih, itu cuman ulah satu orang aja. Wkwkwk emang bocah nekad doi. Berawal dari satu orang, eh kita malah jadi colek sana sini deh.

Sesi mapel yang cukup nyenengin pas kelas 10 itu prakarya : kita disuruh mbatik. Awalnya kita ndesain pakai pensil di kain mori, terus ngasih lilin pakai canting.

Apesnya, banyak yang nggak bisa pakai canting dan akhirnya mutusin pakai sapu lidi. Wahaha 😂

Yang nggak bisa pakai canting dan masih nekat, kecipratan lilin deh. Lepuh-lepuh tuh tangan. Halo, cek-cek siapa yang kecipratan ya?

Oh iya, kita juga ikut pramukaan. Kegiatan ini buat kelas 10 mungkin agak nyebelin ya, tapi lama-lama asyik juga sih sebenernya.

Apalagi sewaktu kegiatan-kegiatan besar, kita bisa ngakak-ngakak bareng.

Pengalaman TKJ 2 SMK N 1 Banyumas angkatan 2015 - 2017

Pernah dulu waktu kegiatan besar, pas malem-malem kan mati lampu. Kita disuruh ke ruangan masing-masing. Duduk berkeliling ditemenin lilin yang nerangin ruangan.

Kita suruh renungan dan njawab beberapa pertanyaan dari kaka dewan. Suasana jadi hening seketika. Tapi pas lagi hening-heningnya gitu, eh tiba-tiba ada yang kentut.

Suaranya merdu sekali, seperti suara klarinet. Pelan, mulus dan sedikit melengking. “Tuuuuuttttt”.

Haha lucu banget sumpah. Bukannya renungan, kita malah jadi gagal fokus dan ketawa-ketawa sendiri. LOL~

Kita lanjut ke kelas 11


Di sini, kita jadi punya adek dan kaka kelas. Harus menghormati yang tua dan harus mengayomi yang muda. Wehehe~

Gokilnya, bukannya tobat, tingkat rusuh kita malah semakin membumi. Guru-guru pun makin kenal sama kita karena suka heboh sendiri.

Pengalaman TKJ 2 SMK N 1 Banyumas angkatan 2015 - 2017

Waktu itu ada pergantian kepala sekolah. Banyak banget aturan yang berubah, bahkan jadi semakin ketat. Kerusuhan-kerusuhan kita jadi semakin terbatasi.

Jam masuk yang awalnya 07.15, berubah jadi 07.00. Bahkan lama-lama jadi 06.45. Eh buset dah, mantap kali.

Nggak sedikit deh dari kita yang telat dan dihukum. Suruh lari muterin lapangan dan bersih-bersih WC. Bahkan mungkin, ada yang mending nggak sekolah daripada ‘sekolah tapi telat masuk’. Wah, sampai segitunya ya.

Kepala sekolah yang baru juga cukup unik orangnya. Suka bagi-bagi duit ke petugas upacara. Ngenesnya, kelas kita nggak pernah kecipratan dapet duit karena selalu gagal jadi petugas upacara. Anak OSIS gimana sih ya? Haha~

Nggak cuman aturan aja, sekolah juga bangun ruangan sana-sini biar makin ciamik. Imbasnya kita jadi harus gonta-ganti kelas.

Pergantian kelas ini kadang memicu konflik dan ketidakjelasan yang paripurna. Kadang suka ribut sama kelas yang mau oper ruangan dan cekcok sama bocah-bocah ngeyel.

Dampak buruk lainnya, banyak pulpen-pulpen yang hilang. Kelupaan beberapa menit aja, pulpen udah jadi kepunyaan orang lain.

Pernah waktu itu, pas pelajarannya Bu Anis, Si Aris (bapak ketua), ngegas sama kelas lain yang lagi jam kosong karena ribut sendiri. Habis ngomel keras-kerasnya gitu, tiba-tiba dia nyengir dengan ramahnya ke Bu Anis dan seisi kelas.

Wahaha auto ngakak dong, ini bocah lagi kumat apa sih ya. Lucu amat. Mimik wajahnya itu loh yang bikin ngakak. Halo Ris, sehat? 😁

Ya mungkin ini gegara ada Bu Anis juga kali yah. Kan konon katanya banyak yang naksir, jadi ya Aris gelagapan gitu. Wkwkwk~

Waktu kelas 11 ini, perasaan sering banget renang. Rada nyebelin juga sih karena duit lagi bokek-bokeknya.

Kegiatan renang juga cukup kampret karena harus rebutan bis. Siapa cepat dia dapat. Kalau nggak dapat ya dapat sisa, jadi ‘selilit’ buat kelas lain yang udah duluan nempatin bis.

Belum lagi, di kolam renang ya cuman gitu-gitu aja. Kecebok-kecebok, 30 menit di air, kelar. Udah gitu doang, yang lama itu perjalanannnya.

Pengalaman TKJ 2 SMK N 1 Banyumas angkatan 2015 - 2017
Abang mau renang dulu ya dek 😘

Nah, bicara soal olahraga, kita juga sering disuruh lari. Dan ndilalah, saya baru tau betapa Si Lukman itu larinya kayak belis, ora ana wudele. Keliling Banyumas cuman butuh beberapa menit dan jadi yang tercepat seangkatan (kalau nggak salah). Mantap tenan lik!

Pelajaran olahraga emang jadi pelepas penat sehabis mikirin matematika yang suka mbundet, sejarah yang bikin kobeng dan pelajaran Bahasa Indonesia yang suka mendramatisir keadaan.

Tapi semua pelajaran itu akhirnya bermuara ke satu hal, yaitu : ULANGAN. Sebuah istilah yang tampak horror bagi kita-kita yang agak malas belajar.

But, kenyataannya ulangan nggak se-horror dan se-triller yang kita kira. Kita bahkan sering nyelesein ulangan kurang dari 30 menit.

Welah dalah, ini karena kita itu anaknya cerdas-cerdas atau asal ngerjain sih ya? Haha 😂

Tapi ada satu pelajaran yang jadi pengecualian, yaitu matematika. Pelajaran lain mungkin bisa selesai dalam hitungan menit, tapi matematika nggak selesai-selesai meski bel udah bunyi.

2 jam berlalu dan sampai keluar ruangan pun, kita masih kepikiran sama angka-angka dan rumus-rumus.

Emang udah jadi budaya, kalau ngerjain matematika itu lama banget dan sering nggak selesai. Kalaupun selesai, mungkin udah pasrah sama kenyataan hidup.

Nilai ulangan? Plis jangan ditanya. Karena kalau tau, takutnya jadi ikut trenyuh dan nelangsa. Karena hal inilah, guru matematika ~mungkin~ jadi jarang ngasih ulangan dan jarang expose nilai kita.

Syukur, alhamdulillah. Terimakasih ya pak, bu 👍

Next, kita ke kelas 12


Belum aja mulai, kita udah disuguhin sama Prakerin (Praktek Kerja Industri). Kita belajar dan latihan kerja selama 3 bulan dari industri/instansi yang kita tempati. Tentu, asam garam Prakerin udah jadi makanan sehari-hari.

Pengalaman TKJ 2 SMK N 1 Banyumas angkatan 2015 - 2017
Lemburan, jam 12 malem.

Nah, sehabis Prakerin, kita akhirnya njalanin rutinitas persekolahan seperti biasa. Kembali ke habitat masing-masing, membersamai bocah-bocah absurd yang saling melengkapi.

Awal-awal semester, kita ditugasin buat bikin sate. Sayang, sate buatan kelompok saya rada gagal. Rasanya asin banget, mungkin paling nggak enak sekelas. Ya udah, terimo nasib aja. Rebutin aja sate punya kelompok lain, haha.

Kita juga disuguhin sama sensasi mengajar oleh Pak Guru Bahasa Inggris. Banyak yang bilang beliau itu killer, tapi sebenernya nggak killer-killer amat sih. Mungkin udah jadi pembawaannya kayak gitu. Beliau juga suka nari-nari dan ngerayu-rayu kalau ada sesi tanya jawab. Lucu juga sih sebenernya kalau diinget-inget 😄

Mapel basing sebenernya masih mending ketimbang mapel TKJ. Tugasnya cukup banyak, misal : disuruh ngerangkum file PDF berlembar-lembar, keliling sekolah buat desain access point dan bikin wajan bolic buat repeater. Komplit pokoknya.

Pengalaman TKJ 2 SMK N 1 Banyumas angkatan 2015 - 2017

Nah, saya jadi keinget pas mapel PPKn. Karena dirasa jam pelajarannya diisi cerita-cerita nggak jelas, ada 4 bocah yang nekad ngelakuin aksi protes ~ceritanya.

Jadi sewaktu ibu guru lagi cerita, bocah-bocah ini malah sengaja jatuhin buku. Kompak dan berulang-ulang. Dan sewaktu bukunya jatuh nggak sengaja, eh malah kena semprot. Seketika ibu guru mulai berhenti cerita dan langsung ngasih tugas.

4 bocah ini langsung kikuk, mati rasa. Waduh maafin 4 bocah ini ya bu, mereka emang salah. 

Pernah juga sewaktu ada acara Beauty Class, kelas kita nggak mau dateng ke Aula. Sekelas kompak nggak ada yang mau ikutan, bahkan cewek-cewek pun nggak mau.

Alhasil, seperti biasa, kita kena semprot lagi. Haha mbejud sekali kita ya.

Sewaktu jam kosong pun, kita malah keluyuran nggak jelas. Yang laki-laki main voli di lapangan, yang cewek nonton film sama wifi-an. Yang belajar? Yang ngerjain tugas? Wahaha nggak usah ditanya lah.

Mungkin pas semangat-semangatnya belajar itu menjelang ujian aja. Selain itu ya jarang banget tuh ada yang belajar, main mulu kerjaannya.

Banyak juga dari kita yang jadi Wi-Fi Hunter, termasuk saya dan Amin. Karena wifi-an mulu, nggak balik-balik, kita jadi sering kena murka Pak Drajat alias penjaga sekolah.

Takut hilang proyektornya, katanya.

Pengalaman TKJ 2 SMK N 1 Banyumas angkatan 2015 - 2017
Asem, sinyal wifi ilang....

Ya apalah daya saya dan kita-kita ini yang sedang numpang Wi-Fi? Udah deh, langsung pulang aja. Cari aman. Maafin kita ya pak hehe 👍

Sebenernya saya pengin buka aib cerita lebih banyak lagi, tapi ya begitulah manusia. Selalu punya keterbatasan-keterbatasan yang kadang susah untuk ditafsirkan.

Masa-masa sekolah emang asik banget buat dikenang, kadang malah pengin balik sekolah lagi.

Siswa SMK N 1 Banyumas
~see you on the top~
So, gimana sodara-sodara? Udah ngerjain PR hari ini?

2 komentar

Silakan berkomentar :)