Tiga Tahun Bersama Kalian

Tiga Tahun Bersama Kalian

Kalian apa kabar? Diem-diem bae. Semoga baik-baik saja ya.

Sekarang, coba deh luangin waktu sebentar. Mari kita bernostalgia, mengingat hal-hal absurd yang udah pernah kita buat sewaktu SMK dulu.

Masa dimana kita, menjadi manusia-manusia gesrek dan agak enggak normal gitu.

Yahh, kalau dipikir-pikir, nyekolah itu cepet banget berlalu ya. Perasaan baru daftar kemaren, eh udah lulus aja.

Apa ini yang namanya : seperti kentut nggak bersua, tau-tau kita nyium baunya? Hmmm~



Eh, kok malah ngomongin kentut sih. Nggak nyambung banget. Sori-sori, kebawa suasana.
Buat intro, saya cerita dikit ya kenapa saya bisa nyasar ke SMK Negeri 1 Banyumas alias SMEA.
Jadi gini. Sewaktu kelas sembilan SMP, saya bingung banget mau milih SMK atau SMA. Bingung juga, mau pilih jurusan apa.

Segala kegundahan itu, akhirnya terjawab. Kebetulan banget, temen sekelas saya ada yang mau daftar di SMEA. Saya rada kepo dong, tanya ini itu sama doi.

Kenapa sih milih SMEA, padahal kan rata-rata pelajarnya cewek? Kenapa nggak di STM aja?

Ternyata, doi milih disitu karena ada jurusan komputer-nya.

Wah mantep..... ini nih, ini! Ini cocok banget sama minat saya. Karena basic-nya, saya itu emang demen banget sama hal-hal berbau IT, khususnya komputer dan internet.

Udah deh, saya mantepin buat masuk ke SMEA. Untungnya saya nggak sendiri, masih ada temen laki se-SMP yang mau join ke SMEA. Jadi, saya nggak haho haho amatlah di sana. Ana batire~

***

Singkat cerita, saya diterima dan jadi murid baru. Awal-awal masuk sekolah, saya jelas jadi bocah culun yang manut banget sama kaka kelas. Ya, bukan cuman saya sih, yang lain ~satu angkatan~ pun sama.

Apa yang di kata sama kakel, sebisa mungkin kudu dituruti. Kalau bandel dikit, takutnya kena gempor. Haha, sendiko dawuh kak~

Yah, waktu itu, kegiatan Masa Orientasi Siswa alias MOS jadi ajang buat PDKT. Istilah sok-kenal-sok-deket kudu dipraktekin, biar dapet banyak temen baru.

Sayang, sikap sok-kenal-sok-deket saya kurang impact full. Buktinya, temen baru saya bisa dihitung pake jari. Kalau ngumpul ya saya ngumpul sama temen se-SMP, nggak bisa jauh-jauh. Wekaweka~

Sehabis MOS, langsung deh kami ~satu angkatan~ masuk ke kelas masing-masing.

Dan dari sini, cerita kami dimulai...

PAJERO (Pasukan Tekaje Loro) Angkatan 2015 – 2017


Kita kaget banget, bisa dapet juara kelas terdisiplin versi OSIS haha 😂

Setelah masuk kelas, saya kenalan sama temen-temen. Khususnya kenalan sama yang cowok-cowok dulu. Berbagi sedikit cerita garing dan renyah tentang masa SMP-nya. Kita kenalan satu per satu, ya sekadar kenalan aja dulu.

Kelas 1

Meski awal-awal rada canggung, tapi lama-lama kita bisa selo juga. Makin sering ngobrol, makin akrablah kita. Saking akrabnya, malah jadi suka heboh sendiri. Haha~

Sewaktu kita masih lucu-lucu gemash inilah, kita mulai mengenal lingkungan, sistem dan tata kerja sekolah.

Selain itu, kita juga kudu ikut ekstrakurikuler wajib dan pilihan. Ekstra wajib itu pramuka dan ekstra pilihan bebas sesuai keinginan kita.

Kebetulan waktu itu, saya pilih ekstra Silat. Awalnya sih milih TIK, tapi karena ekstra TIK kebanyakan kuota, terpaksa deh ikut Silat. Sebenernya nggak terpaksa-paksa banget, soalnya biar nggak jenuh megang komputer mulu. Biar sehat juga, biar nggak terlalu klemar-klemer juga.

Gimana dengan pramuka? Well, jujur aja pas kelas 1 itu nggak begitu suka sama pramuka. Ya iya, suruh berjemur mulu wkwk. Tapi, ada asiknya juga sih ikut pramukaan. Khususnya waktu kegiatan besar seperti Outbound, PBA dan Kemah Bhakti.

Kita juga pernah Study Tour ke Jogja buat ngunjungi Monjali, Malioboro sama Candi Prambanan. Meski waktu itu Jogja berasa panas banget, tapi tetap asik kok.


Oh iya, pas perjalanan berangkat, ada bocah yang kebelet pipis tapi ditahan selama berjam-jam. Sopir bisnya nggak mau stop, terus gassspoooll sampai ke Jogja. Ngakak so hard, tapi ngilu juga sih ngeliatnya haha~

Kelas 2

Sebenernya di kelas 2 jadwalnya nggak padet-padet amat. Kita juga udah terbebas dari belenggu kewajiban di kelas 1.

Tapi di sini, saya malah ikut jadi Dewan Ambalan yang ngurusin Pramuka. Lho, katanya nggak suka? Setelah meresapi, Pramuka nyatanya nggak seperti bayangan saya sewaktu kelas 1. Dengan ikut organisasi, saya juga pengin belajar dan dapet pengalaman.


Selengkapnya bisa baca di Bukan Antara Aku dan Pramuka

Mungkin, di kelas 2, yang paling nyenengin tuh pas drama / teater. Kita latihan berminggu-minggu buat akting dan meranin sesuai karakter masing-masing. Kebetulan kelompok saya mbawain judul “Sarapan itu Sehat” dan kelompok lain mbawain judul “Anak Rantau”.

Dari sini, saya belajar bahwa akting itu nggak mudah. Nggak semudah ngentut yang nyerocos gitu aja. Butuh totalitas. Ada yang meranin nenek pengemis dengan gaya kepayahan lalu minta uang ke penonton. Ada juga sesosok jomblo yang meranin adegan lagi pacaran. Waduh kan ngeri ya~

Belum lagi, kita harus hafal teks, latihan vokal dan intonasi. Biar ngapak medhoknya keluar semua.

Di kelas 2 ini, kita juga ada Kunjungan Industri ke Bali. Sebenernya banyak yang ngerasa keberatan buat ke Bali, tapi eng ing eng.... keputusannya tetap ke Bali. Hmmm~

Saya nggak bakal cerita banyak soal Kunjungan Industri ke Bali, cukup gambar aja yang berbicara.

Yo guys, kita lagi di Bali 😎
Ini foto pas lagi di Tanah Lot.
Eh, kita sih di sini lagi ngapain ya? Haha 😀
Mbuhlah, mumet. Lumpat-lumpat wae, ben ra spaneng 👍

Kelas 3

Ini nih, masa-masa paling padet dan njlimet menurut saya. Meski banyak jam pelajaran kosong, tapi kalau nggak nyusun rencana dari awal kita bakal keteteran nantinya.

Sewaktu naik ke kelas 3 aja, kita langsung dijejali dengan Prakerin selama 3 bulan (6 Juli – 6 September). Kegiatan ini mungkin bisa ngelatih kita buat legowo karena : kita kerja tapi nggak dibayar.
Latian bongkar printer, meskipun udah rusak

Meski gitu, setidaknya kita bisa dapet pengalaman dan ilmu berharga yang nggak bisa didapat di sekolah.

Kelas 3 emang keliatannya sibuk, tapi nyatanya nggak 100% sibuk sih. Banyak waktu luang malah.

Saya sama temen-temen malah pernah ikut lomba PBB. Latihan terus sampe kulit jadi rada gosong gitu. Tugas sama materi pelajaran juga banyak yang alpa haha.😂

Biarkan jomblo berimajinasi 😍
Panas-panasan, ben tambah ireng awake.
Pada medeni raine 😁
#DAMN! Kita udah beres lomba ✊
Di akhir semester, biasanya udah mulai banyak  ujian dan segala keruwetannya. Saya liat temen-temen udah pada berubah sikapnya. Ada yang makin getol belajar, ada yang makin rajin ibadah, ada yang ngurusin mau kuliah atau kerja dan ada juga yang biasa-biasa aja ~kaya saya~.

Dodol banget, mau ujian malah masih mikirin blog dan akses Wi-Fi. Sungguh kedodolan yang haqiqi. Hahaha...

Singkat cerita, kita ngelaksanain ujian satu per satu, dan nggak berasa ujiannya udah selesai gitu aja. Kaya pocung banget, tanpa greget.

Dan akhirnya, yang ditunggu-tunggu datang : PENGUMUMAN KELULUSAN.

Kebetulan saya lagi di Sumedang, jadi nggak bisa ikut corat-coret kelulusan tuh.  Yang dateng malah Mbah saya. Tapi tetep aja sih, yang namanya rasa deg-degan itu ada. Takut aja nggak lulus wkwkwk.

Jeng jeng jeng...

Tapi, alhamdulillah, kami ~satu angkatan~ lulus semua..

PERPISAHAN




Wah kita bakal pisah. Nggak nyangka banget waktu cepet banget berlalu. Selama 3 tahun, kita udah nyiptain banyak moment yang epic banget buat dikenang.

3 tahun nggak pisah-pisah, ngalamin pahit manis bareng. Ngalamin nakal rusuh dan kenikmatan-kenikmatan sewaktu jam kosong. Njerit-njerit nggak jelas sampai dimarahin guru. Yah, kelas kita emang kaya gitu. Selalu heboh, rame dan gesrek 😂

Berawal dari bocah lucu-lucu gemash yang amat polos, ternyata kita bisa berubah jadi lebih dewasa.

Yang dulu bajunya kegedean dan rada bongsor, berubah jadi #ngapret karena lipatan lemak. Yang dulu mukanya baby face, berubah jadi rada old face. Yang dulunya kalem, berubah jadi rada barbar dan suka kongslet gitu.

Yahhh, kita ternyata udah banyak berubah sodara-sodara.

THANK YOU, TEMAN SEPERJUANGAN!


Bersama kalian, saya jadi mengenal banyak karakter dan kepribadian unik dari manusia. Belajar banyak hal, belajar berteman dengan cara kita masing-masing.

1. Afry Nur Astuti

Doi sebenernya asik kalau diajak ngobrol sama siapa aja. Periang banget. Rada ceriwis, ceriwis banget kalau ngobrol sama yang ceriwis. Haha 😀

2. Avin Agustianto


Diantara semua lelaki, doi ini yang paling demen ngelakuin hal-hal absurd. Kelas kadang dibuat ajang nglawak sama doi, bahkan saya kadang sampe ketawa-ketawa nangis. Meski gitu, doi ini welcome banget sama temen-temennya. Doi juga jago olahraga, tulisannya rapi dan suka touring.

3. Amin Tri Prasongko


Nah ini temen seperjuangan ~jomblo~ saya. Kalau nggak ada doi, mungkin cuman sayalah yang diecein jomblo di kelas. Doi kadang suka gesrek juga sih. Sekalinya nglawak, doi bikin saya ngakak-ngakak sendiri. Tapi, berkat doi, saya mengenal banyak hal terutama tentang arti ke-kalem-an, ketenangan dan kesederhanaan.  Tentunya yang paling saya suka, doi ini rajin banget cuci piring dan rajin shalat. Buat akhwat yang pengin cari suami idaman, monggo-lah ta’aruf sama doi. Siapa tau jodoh wkwkwk.

4. Anggres Okta Winda Pratama


Ciri khas dari doi yaitu cara bicaranya yang tenang, kalem dan rada flat gitu. Badannya cukup atletis dan tentunya jago olahraga. Oh iya, doi juga ikut ekstra silat, bahkan jadi ketuanya. Jadi jangan macem-macem yah sama doi, haha sungkem dulu guru...

5. Annisa Eva Ayuning Thiyas

Doi ini kadang nyebelin banget, suka nyindir-nyindir saya dengan masa lalu yang tabu. Doi juga sering bajak HP saya terus bikin status “Aku ganteng”. Yah, kalau mau bilang ganteng langsung ke orangnya mbak, jangan malah bajak dan bikin status di akun orang #wkwk.

Meski gitu, doi itu kalem dan cukup tampil apa adanya. Tulisannya juga rapih. Good good~

6. Apriyati Nurindah Wahyu Utami

Menurut saya, doi ini cukup rajin. Kalau ada ulangan, doi kadang keluar paling cepet. Eh buset dah, saya perasaan baru aja ngerjain setengahnya.

7. Aris Stianto


Doi pernah njabat sebagai ketua waktu kelas 2 dulu. Doi ini tipikal orang yang humoris dan periang, suaranya juga kadang lucu. Kalau lagi marah, doi kadang malah semakin nggemesin. Meski gitu, doi ini pinter matematika dan cukup rajin loh. Nggak tau deh, udah seberapa sering saya dan KITA nyontek PR doi. Tanpamu, kita-kita jadi apa? 

8. Asrur Rifa


Saya sering banget diecein jomblo. Nggak terima, saya ecein balik “dasar jomblo!”. Tragisnya, saya malah diecein lagi “mirror woy mirror!”. Waduh, jadi serba salah saya. Ya udahlah, trimo ing pandum.

Oh iya, meski saya suka nyontek PR, tapi kalau pas ulangan enggak ya. Beda perkara. Sebisa mungkin nggak nyontek, walau berat. Saya juga jadi setengah budeg gitu biar konsen sama soal. Jadi, maaf ya temen-temen, bukan maksud maruk pas ulangan. Tapi, emang saya udah kaya gitu dari dulu.

9. Chusnul Chotimah

Doi itu suka K-POP dan oppa-oppa Korea. Yah demen banget doi. Meski gitu, doi ikut ekstra silat dan jadi Dewan Ambalan juga loh. Eh kabarnya, sekarang doi udah nggak jadi KPOP-ers lagi ya. Alhamdulillah. Ntaps ntaps. 😂

10. Dedi Subarno


Ini anak temen satu SMP sekaligus temen satu bangku saya. Jadi udah kenal deketlah, pulang sekolah juga sering bareng. Doi juga suka nglawak dan humoris banget. Suka pecicilan dan ngelakuin hal-hal absurd kaya Avin, meski nggak separah Avin juga sih, haha.

Selain itu, doi juga bisa ngondisiin prilaku sesuai tempatnya. Misalnya waktu di organisasi, doi ini sedikit ngilangin tingkah absurd-nya dan memoles diri jadi orang yang berbeda. Tampak lebih sangar dan agak berwibawa gitu.

Halo bro, piye kabare?

11. Deka Fatmawati

Doi ini suaranya bagus. Pas nyanyi atau macapat, waduh kerenlah. Doi juga nggak bisa jauh-jauh sama Tri, hampir selalu keman-mana ya sama itu anak. Hmm~

12. Diah Julia Widhi Astuti

Doi ini kalem dan cukup humble menurut saya. Nggak neko-neko, simpel aja.

13. Dini Rahmadiyanti

Tulisan doi rapi dan cukup rajin ngerjain sesuatu. Tugas-tugas, biasanya doi juga udah ngerjain. Karena hal itu, doi sering ditunjuk jadi sekretaris kelas.

14. Estri Amalia Romadhani

Dibanding kita-kita, doi ini pinter banget Bahasa Jawa menurut saya. Unggah-ungguh basa, bisa... Aksara Jawa juga bisa banget!

Meski agak pendiam dan kalem, doi juga jualan pulsa loh. Jadi kalau butuh pulsa, tinggal bilang aja deh 😂

15. Fajar Dwi Purnomo


Kalau nggak salah, doi ni suka modif motor dan cukup jago main gitar. Ikut ekstra silat juga kaya saya.

16. Fauzi Abdullah


Doi punya suara yang gede dan agak kebapakan gitu. Jadi lucu banget kalau suaranya digede-gedein.

Btw, doi hobi banget nggambar, ngegame dan nonton anime. Pinter Bahasa Inggris juga.

17. Firdha Nissa Islamimah

Sering banget dapet ranking di kelas, masuk 3 besar mulu apa ya? Hmm. Tapi, doi ini cukup ceriwis juga sih #wkwkwk.

18. Habibullah Al Faruq


Doi ini njabat sebagai ketua saat kelas 3, dan hal-hal terkait kelas doi yang ngatur. Doi juga cukup pinter, suka mikir kritis. Jago debat kalau ada sesi diskusi.

Btw, doi juga blogger sama kaya saya. Banyak belajar juga dari pengalaman dan blognya doi. Suwun ya bro!

19. Istianingrum

Yah, doi ini cukup kalem sih orangnya. Baik juga kalau saya lagi butuh bantuan. Pinjem pulpen misalnya, wekaweka.

20. Krisna Novanda Adi Saputra


Pernah njabat ketua saat kelas 1. Doi ini smart banget kalau berhubungan sama angka. Yah, matematika nggak bikin dia blunder, malah jadi pelajaran kesukaannya. Sayang, tulisannya mirip tulisan dokter haha. Tapi maklum, tulisan orang pinter emang kebanyakan gitu 😀

21. Lintang Trianingsih

Sama seperti Cunul, doi juga suka sama K-POP dan oppa-oppa Korea. Tapi saya salut sama doi, udah sering banget nerbitin cerpen ke koran/penerbit. Sayang, saya belum pernah baca tulisannya kaya gimana.  

Hmm, semoga kau jadi penulis besar nak!

22. Lista Lafila

Bocah #Pliken yang satu ini ceriwis banget. Suka heboh sendiri dan kadang ngelakuin hal konyol. Yah, doi ini asik banget sih sebenernya.

23. Lukman Nur Hakim


Kalau diliat-liat, doi ini mirip Bruce Lee ya. Nggak bisa anteng, sungguh. Saat upacara pun, kakinya gerak-gerak mulu. Tapi doi ini anak berprestasi loh. Doi bisa nyabet Juara Pencak Silat tingkat Kabupaten. Pokoknya, yang berbau olahraga dia itu jago dan ga da obat 💪

24. Mella Maticha Elyastien

Doi soibnya Lintang banget. Tingkat ceriwisnya standar sih, nggak over. Suka ngelucu juga.

25. Naurul Muthia Fadhila

Sudah ku duga, doi bakal protes kalau saya "no comment" haha. Doi emang gitu orangnya, protesan 😂 Doi juga suka heboh sendiri, cukup gesrek dan cukup ceriwis juga. But, doi ini juga jadi salah satu cewek terasik di kelas ~menurut saya. Suaranya yang agak serek-serek gitu, juga unik. Cukup antimainstream lah daripada temen cewek lainnya 👍

26. Nindia Surya Ningsih

Cukup rajin, tulisannya juga rapi.

27. Ricky Rivaldy


Pelajaran Bahasa Inggris mungkin ibarat remah-remah buat doi. Haha, iya soalnya doi pinter basing sih. Doi juga humble dan asik banget orangnya. Sama siapa aja, dia rukun dan guyub.

28. Rima Aktiani

Yang saya salut, doi tuh udah suka jualan. Dulu sering jualan nasi rames dan jajanan. Bantu banget kalau kita-kita lagi laper dan mager ke kantin.

29. Rina Meliani

Doi sih orangnya kalem aja, ramah juga.

30. Santi Nur Safitri

Pas kelas 1 ikut ekstra silat, tapi udahan sewaktu kelas 2. Temen satu Prakerin juga.

31. Sri Wahyuni Novitasari

Pas awal-awal saya kira, doi nih pacarnya Krisna. Eh ternyata cuman sedulur-nya aja. Doi ini kompak banget kalau kemana-mana mesti sama Vilomene. Tidur di kelas pun, suka bareng. Yah, begitulah doi dan pasangannya itu.

32. Tri Kusmirah

Doi temen se-SMP, jadi udah rada akrab lah. Seperti yang saya bilang, doi itu kemana-mana ya sama Deka. Ibarat anak sama induk, nempel mulu.

33. Trismiati

Suaranya rada melengking gitu, lucu. Doi duetnya itu sama Lista. Jadi kegaduhan-kegaduhan yang ada di kelas biasanya ya karena ada mereka berdua. Mereka adalah sumber dan faktor penyebab munculnya bunyi-bunyian aneh yang kerap terdengar oleh kelas lain. Hiiih!

34. Vilomene Mudrika Indri Indah Yani

Doi itu orangnya lepas dan kaya nggak ada beban. Have fun aja gitu. Haha doi juga #greget, pas lagi pelajaran sering tidur. Mantap tenan lik!

35. Yeni Oktaviani

Kita ber-35 mungkin sepakat, kalau doi ini jadi bagian dari kita yang sangat kalem dan pendiam. Ngobrolnya jarang banget sih. Meski gitu, doi kadang diam-diam menghanyutkan. Ternyata, doi Bahasa Inggrisnya jago juga lohh....

36. Zhafira Natasha Febianti

Contongeh! Haha doi itu lucu banget. Kadang suka latah dan ketawa-ketawa sendiri. Orangnya baik sih, meski kadang tingkah lakunya lucu dan rada absurd gitu.

Sama seperti Rima, doi juga sering jualan nasi rames / jajanan ke kita-kita. Salut salut~
Sebenernya, masih banyak aib cerita yang ingin saya sampaikan, tapi ya begitulah manusia. Selalu punya keterbatasan-keterbatasan yang kadang susah untuk ditafsirkan. Wadezig!
Terimakasih juga kepada Pak MaryantoBu Endry Kharismasari Pak SumardiantoPak Sigit Purwono yang sudah mau ngebimbing sampai kita jadi seperti sekarang ini. Kalau nggak ada bapak/ibu, kita mungkin sudah jadi pelajar yang over gesrek di sekolah.

Terimakasih juga buat keluarga besar SMK Negeri 1 Banyumas dan segenap angkatan 2015 - 2017. Semoga kalian baik-baik saja dan apa yang diimpikan segera disemogakan. Aamiin.

PS : Maaf teman-teman yang cewek, fotonya saya hapus ya. Soalnya banyak yang dandan, takutnya mengundang syahwat para lelaki yang melihatnya. Mohon pengertiannya, terima kasih.

→ Kelanjutannya, bisa baca di : Nakal Rusuh Sampai Mabok!

Salam dariku,


-  Asrur Rifa