Manusia Punya Jalannya Masing-masing

Via Unsplash.com @evphotocinema

Pernah nggak sih kamu ngebandingin diri sendiri dengan orang lain?

Kalau saya, pernah. Dulu, saya suka ngebandingin diri saya dengan orang lain; yang jauh lebih pinter, lebih keren, lebih tajir, dan lebih lebih lainnya. 

Nggak tau kenapa, hal ini lama-lama ngebuat saya jadi gundah sama diri sendiri. Ngerasa rendah diri dan suka bertanya dalam hati;
Kok hidup gini amat ya? Kok saya gak guna banget hidup ya? Dia punya itu, kok saya engga? Kok dia bisa, saya nggak bisa?”

Orang-orang jelas nggak tau, dalem hati saya, sebenarnya banyak gejolak semacam itu. Ampas banget emang.

Tapi, begitulah kenyataannya.

Dulu, ngeliat orang bawa motor gede bawaannya jadi pengin. Terus mbatin “Dia keren bisa punya motor gede, saya kapan ya?”.

Ada orang yang udah sukses seumuran saya, mbatin lagi “Kok dia udah sukses ya padahal seumuran, saya kok gini-gini aja?

Bukan itu aja, dulu saya juga pernah ngebandingin profesi A dan profesi B yang jelas-jelas bukan ‘ranah’ saya masuk ke sana. Masih jadi anak sekolahan (SMK) udah sok ngomentarin profesi orang lain.

Waktu itu, saya pernah bikin postingan di blog ini yang ngebandingin profesi PNS/pekerja kantoran dengan pengusaha.

Saya terlalu ngebagus-bagusin jadi pengusaha, ketimbang jadi PNS. Bahkan kesannya ngejelek-jelekin profesi PNS.

Kata-kata dan gaya bahasanya juga kurang sopan. Sungguh, sangat kekanak-kanakan.

Padahal yang namanya profesi atau pekerjaan apapun itu, asal halal, sebenarnya baik kan?

Kalau nggak salah, postingan itu saya hapus selang beberapa minggu karena dirasa nggak bener dan kurang etis. Meski udah dihapus, postingan itu sepertinya sudah dilihat oleh teman saya.

Ujung-ujungnya nyesel juga, kenapa bisa bikin post kaya gitu. Sampai saat ini, saya tetep ngerasa nggak enak sama temen-temen yang udah pernah baca postingan itu.

Berawal dari kesalahan itu, saya jadi lebih sadar bahwa kita harus hati-hati kalau ingin ngebandingin sesuatu.

Juga; nggak setiap unek-unek dan masalah yang kita miliki harus diketahui orang lain, nggak perlu diumbar kemana-mana seperti di platform online semacam blog atau media sosial.

Sehabis lulus sekolah, saya sadar bahwa manusia punya jalannya masing-masing. Kita nggak boleh ngebandingin si A dan si B secara sepihak.

Ngebandingin diri sendiri dengan orang lain entah hal apapun itu, pasti nggak bakal selesai. Yang ada, kita malah capek sendiri.

Sikap suka ‘membanding-bandingkan’ ini mungkin bisa kita sebut dengan “iri”.

Iri atas apa yang orang lain punya, iri atas pencapaian-pencapaian yang telah mereka lakukan.

Sikap iri semacam ini jelas nggak baik buat hidup kita. Bikin hati dan pikiran keras. Julid mulu bawaannya.

Bahkan yang lebih parah, kita nggak percaya sama diri sendiri. Seperti saya, beberapa tahun yang lalu.

Sikap iri dan suka ngebanding-bandingin emang manusiawi. Nggak bisa dipungkiri.

Tapi, kita harus ingat 'takaran' kita itu seberapa. Jangan terlalu larut ke dalam arus iri dan suka ngebanding-bandingin.

Cukup ngeliat kebaikannya, nggak perlu ngebandingin dengan diri sendiri secara berlebihan.

Tindakan semacam ini yang malah bikin kita jadi tambah semangat ngejalanin hidup.

Gambaran simpelnya gini deh ..

Oh dia sekarang udah sukses, saya juga bakal sukses beberapa tahun lagi.”

Wah keren, dia ibadahnya rajin banget. Saya juga pengin kaya gitu deh, hmm coba dulu deh yang saya bisa.”

Sekarang saya memang belum bisa nulis sebagus dia, tapi saya bakal terus nulis sesuai kemampuan dan gaya bahasa sendiri. Siapa tau, kedepannya bisa lebih bagus dari tulisan saya yang sekarang.”
Serupa, tapi tak sama. Tiga contoh tadi, nganggep keberhasilan seseorang sebagai motivasi buat diri sendiri agar lebih maju.

Jadi, ada dua opsi saat kita menerima informasi; mau dijadiin vibrasi positif atau negatif?

Sewaktu ada orang lain yang dapet kebahagiaan, kita mestinya juga ikut bahagia. Bukan sebaliknya.

Topik ini jadi ngingetin saya sama quotes klasik,

Rumput tetangga lebih hijau dari rumput sendiri




Kenapa rumput tetangga bisa lebih hijau ketimbang rumput sendiri?

Mungkin rumput yang mereka pakai rumput sintetis, mungkin mereka sengaja merawatnya, mungkin juga karena tanahnya memang subur.

Ada banyak faktor yang bikin rumput mereka jadi lebih hijau.

Kita yang cuma ngelirik?

Nggak bakal tau pastinya.

Kalau dipikir lebih jauh, sikap suka ngebanding-bandingin sebenernya sama aja ngerendahin diri sendiri dan pertanda kalau kita itu kurang bersyukur.

Ingat sob,

Kita itu punya latar belakang yang berbeda-beda. Lingkungan, kepribadian, hobi, passion, ataupun bakat seseorang pasti nggak bakal sama.

Semua orang punya jalannya masing-masing dengan segala kelebihan dan kekurangannya.

Biar lebih mantep, coba deh tonton video dari Channel Satu Persen ini!

2 komentar

  1. Hai kak aku pembaca baru nih. Blognya bagus banget simple dan enak dilihat. Aku juga suka nonton 1%. Semangat kak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai kak, terima kasih sudah mampir ya. Bisa nyasar ke sini darimana ya? Haha.

      Hapus

Silakan berkomentar :)