COEG

Manusia Punya Jalannya Masing-masing

Via Unsplash.com @evphotocinema

Pernah nggak sih kamu ngebandingin diri sendiri dengan orang lain?

Kalau saya, pernah. Dulu, saya suka ngebandingin diri saya dengan orang lain; yang jauh lebih pinter, lebih keren, lebih tajir, dan lebih lebih lainnya. 

Nggak tau kenapa, hal ini lama-lama ngebuat saya jadi gundah sama diri sendiri. Ngerasa rendah diri dan suka bertanya dalam hati;
Kok hidup gini amat ya? Kok saya gak guna banget hidup ya? Dia punya itu, kok saya engga? Kok dia bisa, saya nggak bisa?”

Akun Instagram Berfaedah Wajib Follow


Di era keterbukaan informasi seperti sekarang, sebenernya kita harus menyeleksi berbagai hal yang masuk ke dalam diri kita.

Soalnya, overload information bisa bikin pikiran kita jadi ‘sumpek’ dan nggak produktif. Tau-tau, waktu udah kebuang gitu aja.

Ini reminder buat diri saya juga sih, soalnya masih suka liat konten receh unfaedah gitu.

Kalau di Instagram, saya berusaha nggak follow akun yang berbau receh. Ada yang saya follow, tapi beberapa aja.

Sebaliknya, sekarang saya lebih suka follow akun-akun yang bisa tambah ilmu dan insight-insight baru.

Belajar Tidak Menyentuh Wanita

www.bincangsyariah.com

Tulisan ini sebenarnya udah saya pikirin jauh-jauh hari, tapi akhirnya baru saya realisasikan sekarang. Dulu mau nulis tapi laptopnya lagi rusak dan alhamdulillah sekarang udah bisa nulis lagi. 

Saya bikin tulisan ini juga masih dalam tahap belajar. Jadi jangan beranggapan bahwa saya itu udah lebih baik dari kalian. Saya juga masih suka salah. Tapi dengan tulisan ini, saya harap kita bisa belajar bareng-bareng biar jadi pribadi yang lebih baik.

Coretan Masa SMK

Nakal Rusuh Sampai Mavok

Sehabis nulis “Tiga Tahun Bersama Kalian”, grup watsap Alumni yang awalnya kaya kuburan tiba-tiba aja berubah jadi kaya pasar.

Artikel kampret itu malah ngebuat kekangenan kita menjadi-jadi. Hal-hal paling memorable sewaktu SMK jadi topik paling seru untuk dibahas waktu itu.

Ada yang ngetik inilah, ada yang ngetik itulah. Saling sahut-sahutan. Jadi, banyak banget yang ngingetin sama momen-momen langka itu.

Tiga Tahun Bersama Kalian

Tiga Tahun Bersama Kalian

Kalian apa kabar? Diem-diem bae. Semoga baik-baik saja ya.

Sekarang, coba deh luangin waktu sebentar. Mari kita bernostalgia, mengingat hal-hal absurd yang udah pernah kita buat sewaktu SMK dulu.

Masa dimana kita, menjadi manusia-manusia gesrek dan agak enggak normal gitu.

Yahh, kalau dipikir-pikir, nyekolah itu cepet banget berlalu ya. Perasaan baru daftar kemaren, eh udah lulus aja.

Apa ini yang namanya : seperti kentut nggak bersua, tau-tau kita nyium baunya? Hmmm~